Tuesday, April 04, 2006

Bentang Alam dan Lokasi SoB

  • Pegunungan Schawaner

Secara Geografis terletak pada 112°07’ BT & 0°29’ - 0°59’ LS;

Menurut peta landsat TMFCC 1:100.000, peta topografi 1:250.000, land system 1:250.000, Pegunungan Schawaner di bagi menjadi 3 sistem fisiografi :

· Sistem Dataran; berupa dataran berbukit kecil yang terbentuk oleh aktivitas sungai yang membawa bahan-bahan dari perbukitan dan pegunungan

· Sistem Perbukitan; dengan bentuk lahan perbukitan memanjang, tidak teratur, kuesta dan lereng struktural memanjang; proses kuesta berasal dari proses Orogenetik & tenaga eksogen erosi yang membentuk perbukitan kecil dan memanjang; struktural akan membentuk lahan lereng memanjang.

· Sistem Pegunungan; dengan bentuk kelompok punggung pegunungan yang tidak teratur dan punggung pegunungan berbukit kecil; dengan kemiringan lereng bekisar 50% - 80%. Pegunungan Schawaner umumnya berlereng terjal di puncak-puncak sebelah Utara, sedangkan di sebelah Selatan relative landai, dengan variasi ketinggian 100 mdpl – 2.278 mdpl di Selatan; seperti Bukit Melabanbun (1.850 mdpl), Bukit Asing (1.750 mdpl), Bukit Panjing (1.620 mdpl), Bukit Baka (1.620 mdpl), Bukit Lusung (1.600 mdpl), Bukit Panjake (1.450 mdpl)

Geologi[1]

Berdasarkan peta Geologi 1:250.00 oleh Pusat Penelitian Pengembangan Geologi Deptamben, ada 13 formasi Geologi:

· Formasi Basal Bungan (Kubu): tersusun dari Extrusive: intermediate: lava yang terbentuk pada masa kapur akhir dan diakhir masa Paleosen Awal. Kawan ini memiliki luasan sekitar 16, 9 ribu Ha.

· Formasi Batuan Gunungapi Kerabai (Kuk) : tersusun dari Extrusive: felsic: pyroclastic dari endapan Volcanism: subaerial. Terbentuk pada masa masa kapur akhir dan diakhir masa Paleosen Awal . Kawasan ini memiliki luasan sekitar 284 ribu Ha

· Formasi Pasir Sekayam (Tos) : tersusun dari Sediment: clastic: sandstone dan dari endapan Terrestrial: fluvial. Terbentuk pada masa Oligosen Awal. Kawasan ini memiliki luasan sekitar 20,75 ribu Ha

· Formasi Complek Ketapang (Jkke) tersusun dari Sediment: clastic: sandstone dan dari endapan Littoral. Terbentuk pada masa Jura Akhir dan Kapur Akhir. Kawasan ini memiliki luasan sekitar 12,3 ribu Ha

· Formasi Tebidah (ToT1) tersusun dari Sediment: clastic: fine: claystodan dari endapan Terrestrial: fluvial: deltaic. Terbentuk pada masa Oligosen. Kawasan ini memiliki luasan sekitar 209,7 ribu Ha

· Formasi Gabro Biwa (Kub) tersusun dari ophiolite dari endapan Plutonism: sub-volcanic. Terbentuk pada masa Kapur Akhir. Kawasan ini memiliki luasan sekitar 7,3 ribu Ha

· Formasi Granit Laur (Kll) tersusun dari Intrusive: felsic: granitoid dari endapan Plutonism: batholith. Terbentuk pada masa Kapur Tengah. Kawasan ini memiliki luasan sekitar 49,9 ribu Ha

· Formasi Granit Sangiyang (Kusa) tersusun dari Intrusive: felsic dari endapan Plutonism: sub-volcanic. Terbentuk pada masa Kapur Akhir. Kawasan ini memiliki luasan sekitar 19,7 ribu Ha

· Formasi Granit Sukadana (Kus); tersusun dari granit biorit merah muda, granit feldspar Alkali dan Monzogranit yang terbentuk pada masa kapur akhir yang berada di kelompok perbukitan yang tidak teratur. Kawasan ini memiliki luasan sekitar 1.099 ribu Ha

· Formasi Granodiorit Mensibau (Klm) tersusun dari Intrusive: felsic: granitoid dari endapan Plutonism: batholith. Terbentuk pada masa Kapur Tengah. Kawasan ini memiliki luasan sekitar 9,8 ribu Ha

· Formasi Tonalit Sepauk (Kls); tersusun dari Tonalit dan Granodiorit horn blenda – biorit kelabu muda, Dioririt-granit, Monzodiaite diorite kuarsa pada masa kapur awal; bahan induk batuan terdapat pada kelompok perbukitan memanjang di Selatan, Utara, Timur; Barat laut kawasan TN dan kelompok yang berbukit kecil (Utara & Selatan); pengendapan batuan ada di bukit-bukit kecil sebelah Barat Daya kawasan TN.

· Formasi Malihan Pinoh (P2Rp); berasal dari skirt, muskovit, kuarsit, fillik serisit-kuarsa, batu sabak & tufa malihan; Andalusit, biosit & koerdierit pada masing-masing tempat, jarang Yakut atau silimanit pada masa Paleozoikum sampai Tiras; bahan induk P2Rp ada pada kelompok perbukitan di Selatan dan pada kelompok punggung pegunungan berbukit kecil yang terletak di bagian tengah, Barat laut, Utara dan Selatan kawasan TN

Tanah didominasi oleh Podsolik merah kuning, latosol dan litosol dengan bahan induk batuan beku endapan dan metamorf; fraksi tanah umumnya kasar , permiabel muda tererosi dengan lapisan atas granular warna gelap yang kaya akan bahan organic; lapisan bawah berwarna merah hingga kuning miskin akan bahan organic anya ada oksida-oksida hemafit (besi) atau Goethite. Pada dataran berbukit kecil di Barat daya, Tenggara, Timur laut, tengah kawasan TN di dominasi oleh Tropudolts dengan tekstur tanah kasar hingga sedang , kandungan bahan organic sedang dan kadar kapur rendah hingga sedang dengan pH 5 - 5,5. Di sebelah Selatan, Timur, Barat laut tanah di dominasi Dystropepts dengan tekstur tanah sedang hingga halus, bahan organic tinggi tinggi & kandungan kapur rendah dengan pH 4 – 5. Pada kuesta di Utara, tanah terdiri atas asosiasi (Tropodults, Dystropepts, Troporthods) dengan tekstur tanah halus, bahan organic tinggi dengan kadar kapur rendah pH 5. Lereng structural memanjang di dominasi Tropudults, tekstur tanah sedang hingga halus, bahan organic tinggi dan kadar kampur rendah pH 5. Punggung pegunungan di Timur kawasan terdiri asosiasi (Tropudults, Dystropepts), tekstur tanah halus dengan kandungan organic tinggi, kadar kapur rendah pH 5 – 5,5. Punggung pegunungan berbukit kecil di Selatan, Utara, Timur laut, Barat laut, tengah kawasan di dominasi Dystropepts, tekstur tanah sedang hingga halus, kandungan organic tinggi dengan kadar kapur rendah pH 4 -5.

Iklim

Menurut klasifikasi Schmidt dan Fergusson masuk dalam iklim A dengan nilai Q 0 – 14,3 dan menurut Koppen masuk tipe Af. Curah hujan pertahun rerata 3.423 mm atau bekisar 2.935 – 4.071 mm, curah hujan tertinggi pada bulan Oktober – Mei dengan rerata 23 hari hujan per bulan. Suhu di Na. Pinoh bekisar 220C – 310C dengan kelembaban rerata 73%, jadi tiap kenaikan 100 m penurunan suhu 0,6 0C; untuk ketinggian 100 mdpl – 2.278 mdpl, suhunya bekisar 11,80C – 30,40C, angin bertiup dengan kecepatan rendah 0 – 10 knot. Di bulan Oktober – Mei kandungan uap air dan hujan (musim Barat) banyak dari arah Utara dan Barat dengan curah hujan mencapai 100 mm dalam waktu singkat, di bulan Juni – September angina dari arah Sealatan dan Tenggara bersifat kering (musim Timur) namaun masih ada hari hujan.

Hidrologi sebagai daerah tangkapan air, persediaan air & perlindungan tata air di DAS Melawi & DAS Katingan;

Ekosistem dengan 3 tipe (Tipe Zona Tropika, Ekosistem Pegunungan Bawah, Pegunungan Atas);

Flora terdapat 817 jenis (610 marga dalam 139 suku) dengan variasi vegetasi di pengaruhi ketinggian;

Fauna terdapat 221 jenis (65 jenis mamalia, 140 jenis Aves, 9 jenis Reptillian, 7 jenis Amphibian)

[R1]

Pegunungan Muller

Geografis 112015’ – 114010’ BT dan 0040’ – 1035’ LU;

Berdasarkan ketinggian kawasan GB : 200 – 500 mdpl (38,51%), 500 -700 mdpl (28,14%), 700 – 1.000 mdpl (15,90%), 1.000 – 1.500 mdpl (11,19%), <> 1.500 mdpl (0,92%). Kelerengan yang bervariasi dengan terjal > 45% sekitar 61,15% dan kelerengan 25% - 45% sekitar 33,08%, < style="">longsor[R2] .

Terdapat setidaknya 65 titik puncak di DAS Embaloh, 36 titik puncak di DAS Sibau – Menyakan, 26 titik puncak di DAS Mendalam. Puncak yang menonjol di DAS Embaloh (Gunung Betung 1.150 mdpl, G. Condong 1.240 mdpl, G. Tunggal 1.120 mdpl, G. Libau 1.220 mdpl); di DAS Sibau (Gunung Lawit 1.770 mdpl, G. Batu 1.040 mdpl, G. Sebako 1.270 mdpl, Bukit Loei 1.460 mdpl); di DAS Mendalam (Bukit Metibat 1.240 mdpl, B. Mekuban 1.100 mdpl, B. Rangun 1.255 mdpl, B. Ulu Seluwa 1.315 mdpl, B.Belabi 1.305 mdpl, B. Balui 1.565 mdpl, B. Ujung Balui 1.670 mdpl); di DAS Koheng (Gunung Jemuki 1.375 mdpl, G. Cemeru 1.180 mdpl); di DAS Bungan (Gunung Unu 1.545 mdpl, G. Kerihun 1.790 mdpl, G. Dayang 1.45 mdpl, G. Batu Tipung 1.290 mdpl, G. Lepuyan 1.190 mdpl, G. Terata 1.470 mdpl, G. Liang Cahung 1.395 mdpl, G. Pemeluan 1.340 mdpl).

Geologi

Berdasarkan peta 1 : 250.000 dari Puslibang Geologi 1993, kondisi geologi di GB muller terdapat 19 Formasi Batuan di antarannya Paleozoikum (Karbon Trias, Rem Trias); Mesozoikum (Trias akhir, Jura – Kapur awal, kapur awal, Trias akhir, Kapur akhir, Kapur akhir – Tersier awal); Tersier (Eosen tengah, Eosen akhir, Eosen akhir – Oligosen awal, Oligosen awal, Oligosen akhir – Miosen tengah); Kuarter. Pulau Borneo sendiri merupakan pulau terbesar ke 3 di dunia (451.865 Km2) yang terletak di ujung Timur dan dataran sunda dari dunia tropika lama yang dipisahkan lautan dangkal (± 200 m) dari semenanjung Malaysia dan Sumatera, pulau ini terbentuk pada masa Crebaceous (60 juta tahun) yang melipui pegunungan Kapuas Hulu, Pegunungan Iran, pegunungan Apo Duai dan berawal dari bagian kerak entiti. Satuan geologi TNBK terdiri dari kelompok Embaloh, kompleks Kapuas, Batuan Terobosan Sintang (Toms), kelompok Selangkai dan Vulkanik lapung. Litologinya berupa batu sabak, batu pasir malih, batu lanau malih, filit, serpih, argilit dan turbidit.

Terdapat keseragaman di dalam kelompok Dystropepts dengan tinkat pelapukan ringan, beriklim panas, kelembaban rendah. Jenis tanah di kawasan TNBK secara garis besar tergolong drainase kurang baik pada rawa-rawa/pengaruh pasang-surut sungai berjenis Organosol dan Glein humus berwarna kelabu sampai hitam di kecamatan Embaloh hulu. Di kanan-kiri sungai dari pengendapan material sungai, berjenis alluvial lebih subur dibandingkan jenis tanah lain di sepanjang sungai besar (Sungai Mendalam, S. Sibau, S. Embaloh). Pada daerah berbukit bergelombang sampai pegunungan, jenisnya Podsolik merah kuning, komplek podsolik merah kuning dan Latosol yang didominasi pada kawasan TNBK, berada di Putussibau dan Embaloh hulu.[R3]

Iklim

Di kawasan GB bertipikal Kalimantan pedalaman dengan iklim sangat basah, menurut Schmidt dan Ferguson masuk dalam type A dengan nilai Q = 2,6%. Curah hujan actual pertahun antara 2.863 – 5.517 mm/tahun, dengan jumlah hari hujan 120 – 390 hari/tahun. Bulan kering sekitar Juni – September dengan curah hujan masih > 100 mm/bulan.

Hidrologi dalam system DAS Kapuas dengan Sub DAS meliputi Sub DAS Embaloh, Sibau, Mendalam, Kapuas Koheng, Bungan;

Ekosistem dengan 8 type hutan Dipterocarpaceae dataran rendah (Dipterocarpus, Dryobalanops, Hopea, Paras horea, shorea, Vatica); hutan alluvial; hutan rawa; hutan sekunder tua; hutan Dipterocarpaceae bukit; hutan berkapur; hutan sub gunung; hutan gunung.

Fauna terdapat 48 jenis mamalia, 7 jenis primata, 301 jenis Aves (151 marga & 36 suku, 15 jenis migran) 24 jenis endemic Borneo, 51 jenis ampibian, 26 jenis kadal, 2 jenis buaya, 3 jenis kura-kura, 21 jenis ular, 112 jenis ikan (41 marga, 12 suku dan 14 jenis endemic Borneo)

Dinding Muller sebagai pembatas ekologi sekaligus sebagai sebagian pembatas administrasi antara Provinsi Kalimantan Tengah dan Kalimantan Timur. Dinding berupa tumpukan batu kapur yang menggunung di Pulau Kalimantan yang terangkat ke atas sebagai akibat kegiatan geologi yang sangat kuat di zaman prasejarah.

Seiring dengan perjalanan waktu, sebaliknya, dengan curah hujan setinggi 2.000-3.000 milimeter per tahun, sejumlah kecil karbon dioksida yang larut dalam air hujan jatuh dan membentuk larutan asam karbonat lemah, secara berangsur-angsur melarutkan batu-batu kapur tersebut.

Secara bertahap aliran permukaan (surface runoff) memahat alur-alur pegunungan kapur tersebut dan akhirnya menghilang di bawah garis-garis patahan dan lubang-lubang patahan untuk mengalir di bawah tanah, melalui rongga-rongga besar yang tersembunyi dalam batuan induk yang terkikis.

Semua gumpalan batu kapur yang tersingkap dari berbagai ukuran akhirnya mengalami pelapukan menjadi formasi-formasi berpuncak yang runcing, membentuk punggung-punggung setajam pisau cukur yang sukar dilintasi.

Seperti halnya dinding Muller yang memiliki permukaan curam sampai sangat curam di sisi sebelah timur, yang telah memberikan formasi habitat yang berubah drastis dari habitat pegunungan berkapur ke habitat hutan tropis dataran rendah.

Dari sisi sebelah barat di Kalteng dapat ditemui beberapa tipe hutan yang dapat diklasifikasikan sebagai hutan tropis dataran rendah dengan ketinggian sekitar 600 meter, juga hutan subpegunungan antara 600-1.500 meter. Pangkal pohon dan banyak tanaman lainnya, bahkan lantai hutan pun, terlihat mulai banyak ditumbuhi oleh lumut.

Namun, pada ketinggian 1.500-an meter di Batu Ayau, karena faktor edafis batu tanah pasir berkapur, ditemukan satu habitat tersendiri yang disebut daerah kerangas (heat forest). Di sana ditemukan tanaman kantong semar (nephentes sp), juga beberapa jenis anggrek.

Secara keseluruhan Pegunungan Muller dengan Liangapran (2.240 meter) sebagai puncak tertingginya adalah daerah berkapur (karst atau limestone), dan menyimpan potensi melimpah untuk habitat bersarang banyak jenis burung walet yang sarangnya dimakan (edible nest swiflet). Juga memiliki tingkat endemisitas tinggi, baik untuk tumbuhan maupun hewan penghuninya.

  • Pegunungan Kapuas

Membentang dari ujung Kapuas yang terbagi menjadi 3 (Kapuas Hulu, kapuas Tengah, Kapuas Hilir) yang membatasi dengan negara Bagian Malaysia Timur;

Iklim dalam Tipe A dengan nilai Q= 50-84,3%, Curah hujan 2307-4616 mm/tahun, Suhu 12°C-36°C

52 titik puncak di DAS Hulu Kapuas/Koheng/Bungan

Geologi di GB Kapuas Hulu terdapat 8 Formasi Batuan diantaranya Endapan danau, Granit Era, Kelompok Embaloh, Kelompok Mandai, Kelompok Selangkai, Komplek Danau Hitam dan komplek Kapuas.

Tanah ialah organosol glein humus, batuan alluvial, Podsolik merah kuning, tipe tanah gambut.

Hidrologi, kawasan di wilayah pegunungan Kapuas merupakan kawasan perhuluan DAS Utama di Kalimantan Barat dan beberapa Kabupaten (Kapuas Hulu, Sintang, Sekadau, Sanggau, Landak, Bengkayang, Sambas).

Ekosistem kedalam kelompok hutan rawa putat, hutan rawa kawi, hutan rawa rengas, hutan rawa tempurau, hutan rawa gambut kelansau-kerintak, hutan kerangas;

Satwa Mamalia, Aves, reptilian, ikan.

  • Pegunungan Iban

Seluruh perbatasan yang melalui Kutai Barat dan sebagian Malinau, yang panjangnya sekitar 70 persen dari semua perbatasan di Kalimantan Timur, merupakan rangkaian pegunungan Iban. Pegunungan ini membujur dari barat daya sampai timur laut yang menghubungkan secara berturut-turut perbukitan Pacungapang, gunung Liang Pran, perbukitan Batu Iban, gunung Latuk dan gunung Kaba.

Geologi di Kawasan GB Iban terdapat setidaknya 20 formasi batuan yang diantaranya Anggota Batugamping Jangkan, Batuan Gunungapi Jelai, Batuan Gunungapi Metulang, Batuan Terobosan, Diorit, Endapan aluvium, Formasi Kuaro, Formasi latih, Formasi Longbawan, Formasi Lurah, Formasi Malinau, Formasi Meliat, Formasi Naintopo, Formasi Parking, Granit Topai, Gunungapi Nyaan, Intrusi Sintang, Lubis/Tarakan/Malinau, Ofiolit Jura dan Sumbat, Retas. Dengan penyusunnya Extrusive: intermediate: polymic ; lava ; felsic. Sediment: clastic: sandstone : flysch : alluvium : Reef: limestone dan Intrusive: intermediate : felsic serta Intrusive: felsic. Umur dari Jurasic Awal, Kapur Akhir

Berdasarkan peta tanah skala 1 : 1.000.000 (Lembaga Penelitian Tanah, 1971) jenis tanah di wilayah ini terdiri atas jenis tanah aluvial/gleysol seluas, podsolik dan kompleks podsolik–latosol–litosol.[2]

Wilayah ini terdiri dari dataran rendah, dataran perbukitan dan pegunungan terjal. Di bagian barat dan selatan mencakup Kecamatan Long Apari dan Long Pahangai daerahnya bergunung-gunung dan bergelombang disamping itu terdapat juga lipatan-lipatan dan patahan.

Wilayah datar terdapat disekitar S. Kayan serta disekitar delta dan pantai sebelah timur Nunukan. Kawasan perbatasan beriklim tropis dengan curah hujan rata-rata 3000 – 3.500 mm per tahun. Pada umumnya hujan turun sepanjang tahun dan terbanyak pada bulan September – Januari. Suhu di daerah pegunungan waktu siang hari bisa mencapai 14° - 32° C sedangkan pada malam hari sekitar 24°C. Menurut klasifikasi Schmidt dan Ferguson iklim di perbatasan ini adalah termasuk dalam tipe iklim A (Q = 0,0 %) dengan jumlah bulan basah 12 bulan per tahun1.

Keadaan Topografi Kawasan perbatasan bervariasi, dari yang datar (slope 0 – 3 %), bergelombang (slope 3 – 8 %), berbukit (slope 15 – 25 %) sampai curam (slope > 40 %). Topografi kawasan perbatasan Kalimantan Timur, wilayah datarnya sangat terbatas dan berada tidak jauh dari pantai atau daerah aliran sungai, yaitu daerah yang berada di kawasan pantai di kecamatan Sebatik, Nunukan dan Sebuku.

Kondisi topografi kawasan perbatasan pedalaman sebagian besar merupakan daerah perbukitan dan pegunungan yang terjal dengan kemiringan rata- rata di atas 40 %, yang meliputi kecamatan Lumbis, Krayan, Mentarang, Kayan Hilir & Hulu, Long Pahangai dan Long Apari.

Sebagian besar wilayah daratan perbatasan Kalimantan Timur didominasi tanah Ultisol, Entisol, Inceptisol. Tanah yang dominan adalah Ultisol , dengan tingkat kesuburan kimiawi relatif rendah. Pada dasarnya jenis tanah di perbatasan Kalimantan Timur hampir sama dengan jenis tanah di Kalimantan Timur pada umumnya terdiri dari Hapludults, Plinthudults, Dystropepts, Fluvaquents, Haplaquents.[R4]

  • Pegunungan Meratus

Pegunungan Meratus merupakan kawasan hutan asli (native forest) yang masih tersisa di Propinsi Kalimantan Selatan, letaknya membentang dari arah Tenggara sampai kesebelah Utara berbatasan dengan Propinsi Kalimantan Timur. Posisinya membelah wilayah Kalimantan Selatan menjadi dua bagian, sebelah Barat dan sebelah Timur. Berdasarkan letak geografis, kawasan Pegunungan Meratus terletak diantara 115’38’00” dan 115’52’00” Bujur Timur dan 2’28’00” dan 20’54’00” Lintang Selatan. Menurut pembagian wilayah administrasi pemerintahan, kawasan Pegunungan Meratus termasuk dalam Kabupaten Hulu Sungai Tengah, Kab. Hulu Sungai Utara, Kab. Hulu Sungai selatan, Kab. Tabalong, Kab. Kotabaru, Kab. Banjar dan kab. Tapin.

Hampir seluruh kawasan Pegunungan Meratus merupakan daerah bergunung dengan topografi agak curam (kelerengan 20-38 derajat), curam (40-50 derajat), hingga sangat curam (50-90 derajat), yang membentuk dinding curam dan terjal. Kawasan ini juga merupakan daerah hulu dari sebagian besar Daerah Aliran Sungai (DAS) yang terdapat di Kalsel. Mulai dari bagian barat mengalir sungai Batang Alai, sungai Barabai, sungai Amandit, sungai Balangan, sungai Pitap. Sedangkan di bagian Timur mengalir sungai Batang Aing Bantai, sungai Juhu, sungai Sampanahan.

Keadaan topografi/lapangan berlereng curam sampai sangat curam. Kelerengan lembah umumnya kurang dari 20% pada perbukitan dan puncak pegunungan, dan lebih dari 70% pada beberapa tempat sehingga membentuk jurang-jurang yang terjal dan dinding batu. Kelerengan sebagian Hutan pegunungan Meratus (Diinterpretasi Dari Peta Rupa Bumi Indonesia skala 1 : 50.000)

Pegunungan Meratus berasal dari kepadatan, terutama bebatuan dasar dan ultrabasic yang terbentuk karena panas gunung berapi di dasar laut, dengan hamparan batu kapur dan batuan sedimen, yang ditekan keatas oleh pergeseran lapisannya. Menurut peta geologi tahun 1994 (1: 250.000) rute yang dilalui termasuk (a) granit Batangalai (hulu Sungai Panghiki dekat Hinas Kiri dan Kiyo), (b) batuan ultrabasic dengan beberapa batuan lain yang terbentuk oleh panas gunung berapi dan batu kapur (perbukitan Penitiranggang), (c) pembentukan Haruyan, terutama berasal dari basal gunung berapi (lembah Batangalai) dan (d) formasi Pitap, campuran kompleks dari batu pasir, siltstone, chert, batu kapur dan basal diatas granit (dari atas jajaran Meratus membentang ke arah timur sampai ke Canting Tingkit).

Secara geomorphologi Pegunungan Meratus terletak pada lereng atas Meratus, memiliki bahan induk yang berasal dari batuan beku ( (indigeneous rock) yang terbentuk pada jaman Jura (Jurassic) tengah hingga Kapur (Cretaceous) akhir. Geologi Pegunungan Meratus bagian utara terdiri dari jenis batuan utama yang menjadi bahan induk bagi jenis-jenis tanah yang terdapat di dalamnya. Jenis bahan induk utama yang membentuk tanah-tanah di areal ini adalah granit granodiorid serta batu pasir, konglomerat, sabak, kersik, serpih lempung dan batu gamping. Sedangkan pada bagian selatan tidak jauh berbeda, dimana terdapat lempung yang mempunyai ketebalan beberapa meter didalamnya terdapat batuan besar (bloc), batu gamping, batuan metamorph, batu pasir dan konglomerat. Batuan tertua yang diketemukan berumur Cretaceus tengah yaitu pada formasi Alino. Terdapatnya batu pasir dan kongomerat di Pegunungan Meratus menunjukkan besarnya intensitas erosi, kemungkinan disebabkan oleh suatu tektonik hors dan graben yang aktif hingga Eosen dengan endapannya yang kontinental sampai paralik.

Adapun Jenis tanah Pegunungan Meratus adalah podsolik merah kuning serta komplek podsolik merah kuning, Bedasarkan Klasifikasi Tanah USDA (USDA, 1975), di kawasan hutan pegunungan Meratus memiliki jenis tanah berupa Ultisol (setara dengan Podsolik Merah Kuning berdasarkan klasifikasi tanah klasik di Indonesia, seoproptohrdjo,1961) dan Inceptisol (setara dengan Planosol), latosol dan litosol. Jenis tanah yang pertama merupakan tanah tua, sedangkan jenis kedua relatif muda. Tekstur tanah umumnya sedang dengan drainase baik sehingga tidak pernah tergenang. Kompleks tanah Podsolik Merah Kuning mendominasi sebagian besar wilayah. Tanah tersebut merupakan jenis tanah yang telah mengalami proses pelapukan dan pencucian lanjut sehingga memiliki tingkat kesuburan rendah. Jenis tanah ini mempunyai pH antara 4,5 – 6,5, sangat miskin hara mineral (terutama N, P, K) dan memiliki tingkat erodibilitas yang tinggi (peka terhadap erosi). Tanah Podsolik Merah Kuning mempunyai kedalaman solum cukup tebal, yaitu berkisar antara satu sampai dua meter sedang yang lainnya dengan kedalaman efektif tanah rata-rata lebih dari 90 cm.

Data curah hujan untuk daerah dataran tinggi gunung Meratus tidak tersedia. Lumut, epifit dan semak bukan kayu serta tanaman herba sangat melimpah dibandingkan dengan dataran rendah pada ketinggian kira-kira 800 m dpl. Lumut dan tumbuhan lain yang membutuhkan kelembaban secara terus menerus sangat melimpah pada puncak yang tinggi, menunjukan total rata-rata curah hujan pertahun mencapai 4.000 mm pada tempat yang lebih tinggi.

Sedangkan untuk curah hujan untuk Pegunungan Meratus datanya tidak tersedia dengan baik. Namun untuk dataran tingginya dapat diperkirakan total rata-rata per tahun cukup tinggi yaitu mencapai 4.000 mm. hal ini dapat terlihat dari melimpahnya spagnum, epifit, semak bukan kayu dan herba. Gambaran lain dapat terlihat dari curah hujan rata-rata tiap tahunnya di areal calon kawasan konservasi Meratus Hulu Barabai yang berkisar antara 1.294 – 2.754 mm/th, termasuk tipe iklim B (menurut Schmidt & Ferguson). Bulan basah terjadi pada bulan Oktober - Mei. Temperatur udara rata-rata harian berkisar antara 25,7oC - 7,1oC, sedangkan kelembaban udara berkisar berkisar antara 80% - 87%.

Pegunungan Meratus juga memiliki nilai penting sebagai pengatur tata air yang meliputi penyerapan curah hujan (presipitasi) dan mengalirkannya ke dalam sistem drinase yang berada di bawahnya dengan sistem sungai seperti urat syaraf otak. Beberapa Sud DAS yang ada di kawasan ini antara lain Tabalong, Balangan, Batang Alai, Amandit, Panehutan, Bantai Barangkak, Sampanahan Hulu, Sampanahan Renyah, Maluka, Tapin, Riam Kanan dan Riam Kiwa. Sub DAS tersebut bersatu di DAS Sampanahan, DAS Kusan, DAS Batulicin dan DAS Barito.

Formasi vegetasi utama di Pegunungan Meratus adalah hutan perbukitan campuran Dipterocarpaceae (Hill Mixed Dipterocarps) dan dilanjutkan dengan formasi hutan pegunungan bawah dimana merupakan habitat penting bagi jenis-jenis flora yang dilindungi dan endemik, seperti; beberapa jenis Tengkawang (Shorea amplexicaulis, Shorea mecistopteryx, dan Shorea pinanga. (lihat Newman et. al., 1999), berbagai jenis anggrek, diantaranya adalah Arachnis breviscapa, Calanthe crenulata, Dendrobium olivaceum, Paphiopedilum hookerae, dan Paphiopedilum supardii (lihat Chan et.al., 1994). Berdasarkan ketinggian dari permukaan laut sebagian besar kelompok Hutan Lindung Pegunungan Meratus dapat dikelompokan sebagai hutan pegunungan bawah (Lower montane tropical rain forets) (Whitemore 1984 dalam Whitten, 1997). Berdasarkan hasil survei mikro pada tahun 1984 (Badan Intag dalam Aliansi Meratus 1999), jenis pohon pohon yang dominan adalah : Meranti putih (Shorea spp), Meranti merah (Shorea spp), Agathis (Agathis spp), Kanari (Canarium dandiculatum BI), Kempas (Koompassia sp), Belatung (Quercus sp), Durian (Durio sp), Gerunggang (Croloxylon arborescen BI), Nyatoh (Palaquium spp), dan Medang (Litsea sp).

Berdasarkan tipe vegetasinya (penutupan lahan) dapat dibagi menjadi tiga, yaitu : Hutan Dataran Tinggi (± 11.345 ha), Hutan Pegunungan (± 26.345 ha) dan Lahan Kering tidak Produktif (± 8.310 ha). Sedangkan berdasarkan pengamatan okuler sebagian besar tataguna lahan di sekitar hutan lindung Pegunungan Meratus adalah areal perladangan, hutan sekunder hingga semak belukar serta kebun rakyat.

Berdasarkan hasil Ekspedisi Meratus 2005, bahwa formasi vegetasi Kawasan pegunungan Meratus dibagi menjadi 2 (dua) kategori berdasarkan ketinggian, yaitu “lower montane” (100 – 1000 m dpl) dan “upper montane” (1000 – 1900 m dpl), dari masing-masing kategori tersebut memiliki keragaman tipe habitat dan vegetasi penyusunnya. Di samping itu, kawasan ini juga memiliki tipe ekosistem/habitat areal karst dan gua-gua alam. Berdasarkan tipe/formasi vegetasi penyusunnya dapat dikelompokkan ke dalam lima tipe habitat utama, yaitu:

1. Hutan hujan selalu basah pegunungan

Merupakan formasi vegetasi menampakan keanekaragaman jenis mulai monoton dengan pencirian melimpahnya lumut di akar, ranting dan cabang pohon serta di atas tanah. Pohon-pohon yang ada kecil-kecil dengan tinggi tidak lebih dari 15 meter, dan penampakannya mulai seragam karena jenis-jenisnya sedikit. Formasi tersebut didominasi oleh jenis dari suku Myrthaceae (Eugenia sp/Ruhut dan Bahilayan) dan Fagaceae (Castanopsis spp & Lithocarpus spp.). Jenis-jenis lumut (Spagnum spp, ) dan anggrek (orchidace) berlimpah.

2. Hutan Perbukitan Campuran Dipterocarpaceae; yang dibagi dua, yaitu: Pegunungan Atas; merupakan formasi yang didominasi oleh jenis dari suku Dipterocarpaceae (Shorea dan Dipterocarpus) bercampur dengan jenis dari suku Fagaceae (Castanopsis (barangan) dan Leptospermum). Famili lain yang mendukung formasi ini adalah Flacourticeae, dan lain-lain. Pegunungan Bawah; merupakan formasi yang didominasi oleh jenis dari suku Dipterocarpaceae yang berdiameter lebih besar (Shorea, Dipterocarpus, Hopea,Anisoftera, dansebagainya) bercampur dengan famili-famili lain diantaranya; Anacardiaceae dan Moraceae.

3. Hutan yang telah dimodifikasi

Hutan sekunder tua dan hutan sekunder muda, kebun bambu, dan kebun buah (tidak dirawat).

4. Hutan pinggir sungai (Riparian forest)

Berupa formasi yang didominasi oleh jenis dari suku Myrthaceae; Eugenia, Palaquium, dan sebagainya, kemudian bercampur dengan semak belukar dan bambu. Jenis rotan seperti Calamus manan, C. optimus dan C. caesius juga ditemukan di daerah hutan ini.

5. Lahan budidaya dan pemukiman

Berupa pemukiman, ladang atau pehumaan, kebun karet dan kayu manis. Kadang bersama bambu mengisi relung yang ada. Lahan perkebunan lain meliputi (a) kebun di dekat rumah, (b) kebun buah-buahan (mendapat perawatan) yang terdiri dari campuran pohon buah dan tanaman berguna lainnya seperti kayu manis (Cinnamomum buhrmanii), buah kemiri (Aleurites moluccana) dan palem gula aren (Arenga pinnata), serta (c) perkebunan karet (d) perkebunan sawit skala besar.

Pada tipe ekosistem/habitat batu kapur (areal karst), hutannya secara umum dapat dikatakan didominasi oleh jenis-jenis dari famili Dipterocarpaceae. Jenis palem-paleman juga terlihat relatif lebih banyak di daerah ini dibandingkan yang lainnya. Jenis-jenis pohon yang umum adalah angih (Shorea kunstleri), damar hirang (Shorea polyandra), angih gudai (Shorea sp. 1), damar kuning (Shorea sp. 6.), keruing (Dipeterocarpus spp. 2). Selain itu dapat pula ditemukan binghut, medang, sulangai, ruhut dan cempedak.

Vegetasi, Berdasarkan ketinggiannya dari permukaan laut sebagian besar kelompok hutan lindung Pegunungan Meratus dapat dikelompokan sebagai hutan Pegunungan Bawah (lower Montane Tropical Forest). Jenis-jenis pohon yang dominan adalah : Meranti Putih (Shorea spp), Meranti Merah (Shorea spp), Agathis (Agathis spp), Kanari (Canarium dan Diculatum BI), Nyatoh (Palaquium spp), Medang (Litsea sp), Durian (durio sp) Gerunggang (Crotoxylon arborescen BI), Kempas (Koompassia sp), Belatung (Quercus sp)





[1] Sumber data dari Puslitbang Geologi Deptamben, diolah secara spatial oleh GIS sumPIT dan di analisis oleh SOB

[2] Rencana Stratejik Pengelolaan kawasan hutan Wilayah Perbatasan RI – Malaysia, Bapenas. 2004


[R2]Belum di analisis, komputernya tidak tahan

[R3]Jenis tanah muller

[R4]Jenis tanah GB

0 Comments:

Post a Comment

<< Home